Little East Java Part 1

Distance : 1097,6 KM

Lama Perjalanan : 4 hari 4 malam (kalo enggak salah)

Total Pengeluaran : < Rp. 250.000,00 (include gasoline)

Sejujurnya gw orang yang jarang buat plan dalam kehidupan keseharian. Gw lebih suka menikmati waktu dengan mengalir apaadanya. Natural saja. Menikmati berputarnya waktu dalam damai sambil berjalanan menyempurnakan hidup.

Itulah yg kemudian membuat gw agak geregetan kalo sudah memutuskan membuat plan dengan serius ternyata enggak di seriusin. Trip ini udah kita rencanain dari sebulan yang lalu. Mulai ngomongin route, spot kita buat istirahat, budget sama kemana kita bakal berkelana.

Gw bukan jagoan, pendekar apalagi setan jalanan dalam masalah per touring an. Gw kurang ngerti tatib group riding di jalanan. Baca mah sering, udah tau lah teori atas kertasnya. Tapi kalo praktek group riding belum pernah deh kayaknya pasca gw tobat jadi rider alay waktu SMA. Kebanyakan perjalanan bareng Hanna gw lakuin dengan solo riding semenjak gw berpisah kampus dengan sahabat perjalanan terbaik (bagian ini bakal gw buat postingan khusus kayaknya), kalo lagi rada bokek atau perlu budget lumayan besar baru deh gw nyari partner. Ini perjalanan yg lumayan precious. Udah lama rekor trip jalan jauh gw belum terpecahkan. Dan inilah saatnya !

Day 1

Di awal keberangkatan banyak banget panggilan mendadak & peritilan rempong yg mendatangi miro (my touring partner). Sampe akhirnya perjalanan yg tadiny mau tgl 30 midnight mundur jadi 31 siang. Energy yg udh terlanjur membuncah di 30 malemnya terpaksa gw salurkan sementara riding santai ke ketep.

Jadilah setelah hal yg paling gw benci terjadi (ngaret), loading barang, kita berangkat juga.

Kita jalan jam 4 sore dari rumah setelah sebelumnya meninggalkan hape dengan kondisi hidup di rumah (ritual wajib sebelum touring). sorry buat yang tlepon & sms enggak gw bales 🙂

Masi kinclong..

Perjalanan lancar saja dari YGK menuju Klaten, hanya formasi kita bolak balik di rusak sama vega R alay berwarna merah. Sampai Klaten kita bersiap pakai rainsuit berhubung cuaca udah mendung mendung sendu gitu.

Ada kejadian bodoh. Tadinya selama perjalanan kita berniat buat ikutin GPS gw. Untuk ngecek keakuratan maps yang ceritanya baru gw update. Kebiasaan orang Indonesia, Saat lagi di andalkan eh, ini GPS gw hang ! dodol banget dah. Jadilah masi di daerah kaleten aja kita udah nyasar ke desa antah berantah gitu. Padahal gw set GPS ke arah Solo wkwkwkwk

Hujan terus menyertai kita sampe kita ke solo. Habis magrib. Ga ada yg spesial d kota ini kecuali jalan utamany banyak banget panggung2 kecil yg di hias2 buat persiapan malam tahun baru yang beberapa jam lagi menjelang. bagus deh, sayang ga bisa ambil foto.

Gw sempet nonjok ehm, apa bahasanya ? mukul, nampol, nabok, etc anak punk jalanan yg dengan slonong boy terjun bebas dari bak truk di depan gw. Untung enggak terjadi hal yang gw inginkan (anak itu terlindas hanna) hahaha

Di Karanganyar Hanna resmi lecet ke 4 kali 😦 ama truk yang tibatiba ngerem mendadak. Mana belagak innocent lagi sopirnya..

D sini juga sempet ke pisah garagara gw berhenti mendadak di kantor polisi nanya arah jalan. Miro kaga denger gw klakson panjang. Yauda terus laa dia.

Dari karanganyar, tawangmangu, Cemorosewu ujan lebat, dingin dan tanjakan jahannam menghadang. Berhubung gloves & spatu enggak waterproof semua gw lepas. Jadilah tangan kaki keram & keriput. Miro cenat cenut di cemorosewu diakibatkan lampu motornya bagai lilin di tengah hutan yang gelap gulita. Lampu projie Hanna tembali teruji ketangguhannya di sini. Mantap.

Kita takearest di cemorosewu pass Makan sate kelinci & wedang jahe

 

Ohya, ternyata cemorosewu itu lebih dingin & panjang dari daerah puncak jabar low ! ahaha, norak banget gw. Dan berada d sini pada waktu malam, dingin dan hujan menerbangkan saya kembali pada ingatan “tragedi teteh teteh puncak” beberapa waktu lalu yang menimpa saya. tapi nampakny d sini ga ada teteh teteh yah..

Perjalanan gelap, berbelokan, hujan dan dingin akhirnya sampe magetan kota. Kita take a rest keringin rainsuit di SPBU.

 

ini kota yg aneh, haha Kotanya miring !

Lanjut ke kabupaten, di madiun ga ada yang spesial. Dari caruban ke nganjuk kita melewati hutan yang lumayan lebat dan gelap. sepi juga.. Sayangnya jalan lebar dan bus melaju kesetanan di daerah ini. Ga terlalu berasa suasana hutan berdarah jadi. Hahahaha

Apa di kata, yg tadinya maw new year di suramadu ga kekejar. Hujan dan perjalanan yang bagai odongodong menggerus waktu. Akhirnya kita menjebak diri di nganjuk karena waktu sudah menunjukkan pukul 23.30.

And you know ? Sebenernya ini kota kecil & ga terlalu rame, tapi begitu ke alunalun.. Beuh, rame bener ! alayalay pada ngumpul (gw curiga ini salah satu kota eksportir alay ke acara musik yang sedang menjamur), mereka menunjukkan eksistensi dengan surang kenalpotny yang … Makin kenceng = makin gaul. Sorry yaw, my sweety kaga ade suarany yee.. Silent but deadly !

Happy New Year ! Geber kenalpot udah, petasan jagan di tanya, dangdut koplo sedang didendangkan. Apa yg kurang ? Yep, beer ! Anak muda..

kita langsung cabut ngejar sampe ke mojokerto hari ini juga sesuai rencana. Miro radarada sempoyongan. Dia kecapean nampaknya. Kita paksain jalan terus sampe akhirny ‘braakk’ ban depan gw ngantem lobang kenceng bener. Setelah di cek kita duga kempes, jadilah nyari tambel ban.

Di cek, ternyata anginnya berkurang doang. Alhamdulillah. Baru jalan beberapa puluh kilometer dari tambel ban miro tiba-tiba melipir ke hotel bintang 1 a.k.a Mosque. Dia udah ga kuat lagi katanya.

Yauda, setelah kita unloading barang-barang, jemur-jemur & mandi kita bobo de.. Hr ini d tutup jam 2.30

 

Alhamdulillah tuhan masi meberikan keselamatan di tengah dingin dan kegelapan yang membawa ketidakpastian dalam hati seorang pejalan ini..

To be continue..

_Maaf ya kalo RRnya masi belum bagus 😛


Iklan
Categories: Long Trip | 3 Komentar

Navigasi pos

3 thoughts on “Little East Java Part 1

  1. Uda promosi2,taunya to be cntinue -.-‘
    Mm,gw gtau lo ngasi nama kndaraan lo brdsarkn ap..tp tiap bca ‘hanna’ gw jd ngbayangin hana jmf2011 jdinya gmn gitu.
    Hhe,skian komen supemutu dr saya,biar lo sneng ktauan klo uda ada yg baca 🙂

  2. akibdg

    siapin apboot om buat ujan2an biar tetep safety
    klo saya beli boot yg bisa dpake walo ama sepatu, belinya
    di toko outdoor kawani

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: