Little East Java Part 2

Day 2

Tandem gw baru tidur bentar. Gw baru tidurtidur ayam tibatiba beduk berbunyi ! Wow, sontak kita bangun. Itulah enaknya tidur di masjid. Secape apapun elo riding, pasti subuh lo kaga bakal ketinggalan ! wkwkwk

Pagi ini kita kurang semangat memulai pagi karena kondisi jalan belum juga kering ternyata.. Di tambah lagi botol minum kita ada yg ngambil waktu kita sholat. Hilang lah sudah botol yang beliny di carrefor pake debat dulu ama bokap itu.. Yasudala. Actually, akhirnya kita baru mulai loading barang lagi ke motor jam 7 pagi. Karena masi ngantuk kita lanjut bobo habis subuh.

Perjalanan gw lanjutin dari Jombang – SBY dengan santai. Speed konstan di 70 kph. Pemandangannya unik juga, karena kita terus jalan melipir d pinggir sungai bengawan solo CMIIW pemandangan di kanan hanya tanggul sungai sampe kota selanjutny. Gw lupa nama kotanya.

Overall jalan di jatim enggak terlalu enak. Jalan kelas province aja perbaikan mayoritas hanya di tambal. Sementara jalan kota & arteri yang kita lewati bergelombang.

Sampe SBY kita langsung ke masjid Al-Akbar buat mandi pagi. Ada shower cuy ! Eh, ada kajian salafi ternyata pas kita dateng. yang menarik bukan kajiannya, tapi d masjid buanyaaakk banget adeade kecil, lucu deh. Sayang ga bole poto di dalem masjid.

Beres mandi & sholat dzuhur kita nyobain tahu campur yg ada di luar masjid. Menggoda banget tampilannya. Lagi lahap makan dengan mengejutkan si abang nyuci piring dengan SOP jauh dari higienis depan mata gw. Langsung selera gw drop & pengen jackpot.

Cabut, kita berhenti bentar ngesol sendal gw yang jebol di tugu 10 november. Tadiny itu sendal cuman deal 5rb buat ngesol sebelah doang. Berhubung abangny klik waktu ngobrol ama gw tentang mertuanya, jadilah sendal sebelah yg ga rusak juga d solin ‘jagajaga, kasian kalo rusak, kaliankan jauh’ kata abang yg kece ituw.. so sweet ^^

Udah kelar langsung cabut ke show utama. Suramadu !

Melewati percinaan yang namanya “Kembang Jepun ?” CMIIW

Setelah bayar 3 ribu dan jajan tahu petis (di akhir, jajan tahu ini secara berlebihan membuat gw kekurangan uang) satu yang gw sayangkan, kita urung foto di tugu suro & boyo karena kelewatan serta ke gang dolly dengan alasan yang kurang jelas dari miro

Dari suramadu, kita jalan terus sampe daerah tanah merah. Kita takerest sholat di sebuah masjid setelah sebelumnya ada sedikit clash dengan miro. Dan gw merasa ada yg salah dengan perjalanan sedari pagi. Wow, ternyata kita belum makan dari pagi !

Taukah kawan, ada yang unik dengan madura.. Pria di sana ternyata banyak yang tidak pake celana, ya mereka tidak pake celana ! kebanyakan pria di sana pake sarung. Even ke sawah dan pasar aja pada pake sarung ! Kultur islam dapat berakulturasi dengan masyarakat secara halus ternyata, Hmm..

Dari tanah merah kita lanjut ke kota Sampang. dan sampai di sini saya belum juga menemukan fakta yang tertera di buku sekolahan bahwa madura adalah pulau garam. Sepanjang perjalanan yang gw temukan hanya sawah, sawah daann sawah.. guruku, engkau dusta yah ?

Sampe Sampang kita mutermuter kota dikit sambil cari warung buat makan. Emang target kita ke sampang silaturahmi aja kependuduk sekitar, enggak ada yang spesial. Namanya juga bertualang 😀 Kita putuskan makan gule kambing. Enak, bumbuny nampol banget even without santan.

Sambil dinner, Bapak yg jual ceritaceriti lah sama kita panjang lebar tentang madura khususny sampang. Dari bagaimana perpaduan 31 rempah di berbaur menjadi gule yang kita makan, bagaimana sang bapak & istri pernah merantau ke karawang waktu muda, prospek pertanian kedelai yang sedang di galakan oleh pemda setempat, pesebaran penduduk pulau madura yang hampir di seluruh belahan bumi, peta perpolitikan lurah sampang yang kebal aspirasi rakyat sampe birokrat daerah sana. Inilah salah satu momen yg paling gw nikmatin kalo lagi dalam perjalanan. Dari sinilah ilmu tanpa dasar dan asas ilmiah yang seorang musafir terus cari dan dapatkan dalam berhidup. Langsung dari guruguru kehidupan yang tidak hanya membaca dan menganalisa tentang keadaan, tapi langsung berada merasakan dengan kesadaran keadaan itu sendiri. Tidak berhenti hanya dari petak empat bersekat tembok bernama ruang kuliah.

Kenyang, kita sholat bentar d masjid Al-Islah sampang. Sambil mempersiapkan riding malam hari di jalanan madura yang bergelombang.

Tandem gw mulai konslet dan meracau lagi tentang berengseknya mobil dari arah depan yg pake Hi-lamp serta gw yg bawa motor kesetanan katanya (80 Kph masa cepet sih ?) saat riding. Nothing special selama jalan dari sampang – sidoarjo kecuali miro yg ngomel lagi & gw yg ga sengaja merem di Hanna garagara riding bak odongodong mengikuti speed miro. Entah kenapa tadinya gw yang ngantuk berat sekarang berbalik. Di lingkar luar timur sidoarjo miro minta berhenti di SPBU. Tidur.

Menunggulah gw sambil inspeksi Hanna.

Sidoarjo – Pasuruan akhirnya gw melihat dengan mata sendiri bagaimana mengerikannya lumpur Bakrie itu melahap daerah sekitar. Even malam hari aja tanggul lumpurnya terlihat begitu dingin dan sinis memperhatikan kami yang sedang lewat. Miringmiring ke pinggir, miro koleps. Udah ngantuk berat katanya. Yauda kita cari rumah Allah di kab. Pasuruan. Unloading barangbarang. kita bobo jam 11.

Alhamdulillah sekali lagi Allah membukankan rumahnya untuk kami singgahi malam ini

To be continued

Iklan
Categories: Long Trip | 3 Komentar

Navigasi pos

3 thoughts on “Little East Java Part 2

  1. kudalumping

    very nice RR.
    🙂

  2. nice trip om,, maaf memang kalo ente jalan 80 kpj di pulsar, di speedo megypret udah nyampe 90-95kpj, jadi wajar kalo temen ente bilang kesetanan,, dan juga kenyamanan make pulsar jauh beda dengan mega pro , jelas pake mega pro lebih pegel2 hehe..
    kebetulan ane pake mega pro juga, kadang sering turing feat temen2 pulsar jadi tahu rasanya 😀

    ane tunggu tulisan selanjutnya ya, masih penasaran nih
    kalo berkenan maen ke blog ane
    awansanjourneys.blogspot.com

  3. si Hanna gile bener deh ya ron… ditunggangi orang macem lo ampe madura kagak nappe2 hahahaha…. betewe gue mupeng ronceeeeeeeeeeeeee…. seru bet deh musafir looooooooooooooooooooooooooooooooooooooo >,<

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: